Arsip Tag: suram

Tentang Masa, Ketika Aku Hidup Untuk Mencintaimu

Puisi Dianna Firefly

mother's love
Gambar diunduh dari http://www.kemonbaca.blogspot.com

[1]
Mungkin di keheningan ini, aku bisa mendengar suaramu.
Yang tak ada pada nyata.
Yang begitu sulit menembus masa,
Ketika aku hidup untuk mencintaimu.

[2]
Dan sunyi bersetubuh dengan angin, merajam jiwaku. Desaunya mengantar berita, kamu sudah tak ada. Jadi percuma aku berkelana, mencarimu di lorong-lorong khayalku. Memang sudah tiada, pagi di mana aku bisa suguhkan kopi manis untukmu. Memang sudah tiada, senja yang kurancang untuk melihat wajah tuamu berkilauan di bawah cahaya. Memang tak akan pernah ada, malam di mana aku bisa mendoakanmu.

[3]
Karena seorang anak akan mencari sepi di mana ia bisa mengenang kedua orang tuanya. Namun kau memang tak pernah ada, ketika sepi, bahkan seramai apa pun hidupku.
Senyap.

[4]
Karena memang selalu ada waktu bagi jiwa untuk merindukan seseorang yang tak pernah ada saat aku membuka mata. Mungkin dia ada, di masa lalu yang paling suram, yang semua orang ingin meniadakannya. Tapi jika aku bisa, aku ingin dewasa kala itu juga, agar aku bisa memilah mana yang baik dan jahat. Melihatmu untuk mengerti posisimu. Mendengarmu untuk memahami kondisimu. Memelukmu meski sekali saja dalam hidupku. Namun kini aku terlanjur tahu segala yang buruk tentangmu. Bagaimana mungkin aku bisa mencintaimu?

 

April 2012

*) Untuk saudara-saudaraku di jalanan, anak-anak yang ditinggalkan; kita.

 

Penulis: Dianna Firefly, berusia dua puluh tahun namun terkadang merasa telah hidup ratusan tahun lamanya. Tentu usia seperti itu tidak terbukti karena usia twitternya saja baru dua tahun. Twitter? Intinya mau promosi, jangan lupa follow @DiannaFirefly ya.

Aku di Sini

Puisi Rere ‘Loreinetta

rere's guitar

Sahabat…
Kemarilah duduk disampingku sebentar
Merapat pada bahuku
Dan dengarkan aku berkata kepadamu
Meski pelan dan tersamar

Genggam erat jemariku
Dan rasakanlah gerakanya yang gemetar
Tataplah jauh di kedalaman danau mataku
Hingga menembus hati

Lalu lihatlah…
Semua rasa dan bahasa kasih yang kusimpan dan kumiliki
Biarkan semuanya mengalir padamu
Untuk kau terjemahkan sendiri

Diamlah sejenak dan dengarkan
Bayangkan dan fikirkan tanpa perlu aku mengungkapkan kepadamu
Bahwa begitu banyak hal hebat yang telah kita lalui bersama

Penuh derai tawa dan juga air mata
Kesedihan…
Amarah…
Bahagia…
Semua kita telah rasa…

Jangan biarkan itu semua tenggelam begitu saja
Ke dalam lubang hitam kenangan dan sejarah suram
Atau kita buang dan abaikan.

Tetapi,
Mari kita jadikan itu semua sebagai kekuatan kehidupan
Dan sejarah yang takkan pernah terlabur dan terlupakan

Sahabat…
AKu ingin kau tahu dan mengerti,
Bahwa perjumpaan dan mengenalmu
Menjadi bagian dari hidup dan hatimu

Adalah takdir dan hadiah yang terindah
Yang telah diberikan oleh Tuhan
Untukku…
Dan semoga semua hadiah ini
Akan tetap kekal abadi sampai nanti
Sepanjang usia kita

26 September 2011