Arsip Tag: nia oktaviana

Di Balik Sebuah Tangisan

Oleh Nia Oktaviana
di balik air mata
Gambar diunduh dari bp.blogspot.com
Sejenak kupejamkan mata, menelan semua kepahitan hidup yang terkadang memaksa kita menitikkan air mata. Akan seperti apapun usahanya untuk menutupi dan menghentikan tetesan air mata , semua itu hanya bagian dari usaha yang akan sulit terwujud dalam menghentikan sebuah tangisan. Hati nurani memang tak pernah berkata dusta tentang perasaan seseorang terhadap sebuah kesedihan, kebahagiaan, kerinduan, kekecewaan, kekaguman atau bahkan kasih sayang yang bisa menjadi alasan demi menetesnya air mata.

Menangis itu indah saat kita bisa berbagi sebuah tangisan bersama orang yang kita sayangi.
Menangis itu menyedihkan ketika orang yang kita tangisi tak pernah mempedulikan kita.
Menangis itu istimewa saat setiap tetesan air mata jatuh di tangan seseorang yang kita sayangi sedang menggenggam tangan kita.
Menangis itu mengharukan saat selembar kertas berisikan tentang puisi kerinduan terhadap orang yang telah tiada terbasahi oleh tetesan air mata.
Menangis adalah kerinduan saat seorang kekasih terpaku di hadapanmu lalu mengusap air matamu.
Menangis itu menyakitkan saat kita merasa iba memandangi seseorang yang kita sayangi terbaring sakit tak berdaya.
Menangis itu kekecewaan saat perasaan tulus kita kepada seseorang hanya dipandang sebelah mata
Menangis itu kagum saat kita melihat seorang sahabat yang berhasil meraih impian besarnya.
Menangislah untuk sebuah kebahagiaan dan kesedihan yang telah mewarnai sepanjang kisah hidupmu.

Bicaralah pada Tuhan Yang Maha Mendengar untuk segala keluh kesahmu di setiap malam yang tak seorang pun bisa mendengar setiap tangisanmu.
Hadapkan dirimu pada Tuhan Yang Maha Melihat atas ketidakberdayaanmu terhadap dunia dan orang-orang yang berlaku tidak adil terhadapmu.
Menangislah selepas kau bisa, agar setiap beban hidup tidak tersimpan dan membusuk terlalu lama dalam hatimu.
Karena dibalik sebuah tangisan selalu tersimpan banyak makna di dalamnya.

Dalam Hujan Ada Banyak Cinta

Cerita Nia Oktaviana
Editor Ragil Koentjorodjati
payung
Gambar diunduh dari bp.blogspot.com
Langkahku terhalang oleh kabut tebal yang bergelantungan di udara, hujan mengguyur di tempat aku berdiri. Gemuruh petir bersambut pada sore hari yang kelam oleh langit yang bertumpuk kegelapan. Aku berdiri selama beberapa detik ternyata waktu tak segera tiba. Kemudian kusabarkan diri menunggu hingga beberapa menit namun juga tidak hadir yang kuharapkan. Hingga akhirnya aku bosan menunggu. Tak tahu kapan hujan akan setia menghentikan langkah kakiku yang pilu. Kupandangi air hujan yang menetes membasahi bumi ini. Banyak yang berkeluh akan kedatangannya.
Ketika aku mulai terlarut dalam dinginnya sore itu, kudapati diriku termenung dalam hujan.
Semakin lama aku terdiam semakin banyak pula orang beramaian merapat mendekatiku dan duduk di sampingku. Namun mereka semua sibuk dengan keluh kesahnya kepada hujan. Dan tak ada satu pun dari mereka yang menyapaku dan mencoba mengisi kekosongan hatiku yang membeku karena hujan dan segenap udara yang mendinginkan suasana waktu.
Aku duduk bersama deretan teman-teman yang tak cukup aku kenal namun di antara kami masih menggunakan atribut yang sama yaitu seragam sekolah. Untungnya hujan berbaik hati menahanku untuk pulang ke rumah di posisi saat aku masih berada di sekolah, jadi aku sedikit lega dan tidak merasa asing di tempat itu.
Sejenak aku berpikir, mengapa aku harus menangisi hujan yang sebenarnya adalah anugerah dari Tuhan? Mengapa aku tidak menyambut hujan dengan penuh cinta? Mengapa aku harus berpikir bahwa hujan telah mengganggu hidupku?
Semua pertanyaan itu terjawab ketika aku mencoba mengamati orang-orang di sekelilingku.
Sepasang kekasih saling berpegangan tangan dengan penuh cinta dalam dinginnya hujan. Mereka justru memberi kasih sayang yang lebih saat hujan tiba. Mereka lebih saling melindungi saat kemungkinan hujan akan membuat salah satu dari mereka sakit. “Tetaplah disini bersamaku karena hujan masih saja deras dan aku takut kau sakit karenanya,” itulah perkataan yang kudengar dari mulut si lelaki muda itu ketika mencoba menahan kekasihnya ingin bergegas pulang ke rumah.
Hujan telah membuat mereka menghabiskan waktu lebih lama dalam suasana penuh cinta.
Kualihkan pandangan ke sudut lain yang lebih menggugah hatiku. Kucermati, lelaki tua yang biasa disebut seorang ayah sedang menjemput salah satu dari temanku yang sedang terjebak di dalam sekolah karena hujan yang membuat dia takut melangkah lebih jauh dari posisi dia berpijak. Bapak tua itu mengenakan jaket tebal tanpa jas hujan, sedang menunggu putrinya berjalan menghimpit mencari celah agar tidak terkena hujan. Ketika putrinya datang, tampak raut bapak tua yang tadinya cemas sedikit pudar ketika melihat putrinya berjalan cepat menghampirinya. Tanpa banyak waktu terbuang, segera bapak tua itu mengenakan ponco ke tubuh putrinya dengan penuh kasih. Lagi-lagi hujan telah meluluhkan hati seorang ayah untuk berusaha melindungi putrinya dari hujan.
Tak lama kemudian, mereka menghilang dari pandanganku. Mobil sedan silver melaju pelan memasuki sekolah kami. Oh ternyata itu mobil temanku yang terkenal akan kekayaannya yang cukup mengagumkan itu. Maklum dia putra seorang konglomerat negeri ini. Kemudian mobil berhenti tepat di hadapanku. Seorang sopir yang gagah keluar dari mobil sambil memekarkan payungnya dan satu payung lagi tergenggam erat di tangannya . Dia sedang mencari anak dari majikannya yang sangat dia hormati. Sopir itu menghampiri temanku dengan penuh rasa hormat memberikan payung lalu menuntunnya masuk ke dalam mobil mewah itu. Sungguh, untuk kali ke tiga hujan telah membuat siapa pun bersikap lebih baik dan penuh kasih dari biasanya.
Tidak lama setelah itu, aku sedikit tergugah dari kesendirianku oleh canda tawa beberapa teman dan sahabat-sahabatnya. Mereka berlarian saling berkejaran dalam suka dan kegembiraan. Mereka tidak menghiraukan basah yang memusatkan banyak perhatian orang-orang terhadap mereka. Tawa manis mereka menari di atas genangan air hujan. Mereka pikir karena hari itu hari sabtu, jadi mereka tak peduli jika mereka harus basah kuyub. Hanya tawa yang aku dengar dari mulut mereka. Mereka mencoba mengajakku bergabung, namun aku menolak dengan senyuman. Hujan telah menghangatkan persahabatan mereka.
Kuhela nafas cukup panjang, senyum simpul membekas di bibirku lalu kupikirkan tentang apa yang kulihat dan kurasakan di sekelilingku. Aku melihat, merasakan, dan mendengar semua larut dalam cinta karena hujan. Sejak saat itulah semua fakta telah mengubah cara berpikirku tentang hujan yang banyak orang keluhkan namun sangat berarti banyak cinta jika kita mampu memahami hikmah di dalam hujan. Kupandangi jam tanganku, mengagetkan. Ternyata sudah jam 5 sore namun tak ada yang bisa kulakukan selain memandangi mereka yang menarik perhatianku. Lalu kulanjutkan menikmati hujan bersama kata-kata yang membisu di bibir namun berteriak dalam hati tentang keindahan hujan .
Sesaat setelah itu, kurasakan kehadiran sosok lelaki yang mungkin sedang aku rindukan. Jejak kakinya terdengar jelas di telingaku. Bau parfumnya, aku sangat hafal. Ternyata dia kekasihku. Seharian itu aku tidak melihatnya. Namun tiba-tiba kehadirannya mengagetkanku di sore itu. Sambil memberikan teh hangat kepadaku, dia berkata,” Maaf ya telah membuat harimu sedikit kosong. Aku baru saja menyelesaikan semua tugasku yang sempat aku tunda. Akan kubalas kekosongan harimu dengan menghabiskan waktu bersama hujan denganmu. Aku akan menunggumu sampai hujan reda lalu mengantarkanmu pulang. Tenanglah dan minumlah teh ini untuk menghangatkanmu”.
Yang kurasakan adalah rasa syukur yang tak ternilai ketikan dia mengucapkan beberapa patah kata untuk menghiburku. Dan cinta yang aku sebut-sebut dalam hujan saat itu telah menghampiriku lewat lelaki yang aku cintai dengan penuh cinta dan kasih bersedia bersamaku saat hujan walaupun hanya sebentar. Kehadirannya membawa warna-warni cinta saat hujan turun.
Kini aku sadar, melebihi manusia yang tersadar dari tidur panjangnya, bahwa aku bersyukur Tuhan dengan penuh kasih menurunkan hujan supaya manusia tidak merasa kekeringan. Air hujan yang menetes terus-menerus itu tanda bahwa kasih sayang Tuhan terhadap manusia tak pernah putus.
Kupandangi hujan, lalu kutemukan banyak cinta di dalamnya. Tidak hanya yang dialami orang lain, tapi hujan memang jelas tergambar bersama cinta . Hujan telah mengajarkan banyak hal padaku tentang warna-warni cinta.