Novel Terbaru Paulo Coelho: Manuscript Found in Accra

Kabar Budaya – RetakanKata

Kecemasan lahir pada saat yang sama dengan manusia. Dan karena kita tidak akan pernah bisa menguasainya, kita harus belajar untuk hidup bersamanya -sama seperti kita telah belajar untuk hidup bersama badai.

paulo coelho

gambar dari Goodread

14 Juli 1099. Yerusalem menunggu invasi tentara salib yang telah mengepung gerbang kota. Di sana, di dalam tembok kota kuno, pria dan wanita dari segala usia dan setiap agama telah berkumpul untuk mendengar kata-kata bijak dari seorang pria misterius yang hanya dikenal sebagai Imam Koptik tersebut. Dia telah memanggil warga kota untuk mengatasi ketakutan mereka dengan kebenaran:
“Di masa yang akan datang, harmoni berubah menjadi perselisihan. Sukacita akan digantikan oleh kesedihan. Perdamaian memicu perang. Tidak seorang pun tahu adakah yang masih bisa bertahan, karena setiap hari memiliki saat-saat baik dan saat-saat buruknya masing-masing. Jadi, ketika kamu mengajukan pertanyaanmu, lupakanlah pasukan di luar dan ketakutan yang ada di dalam. Tugas kita bukanlah untuk meninggalkan catatan tentang apa yang terjadi pada tanggal ini, bagi mereka yang akan mewarisi bumi; sejarah yang akan mengurus itu. Sebab itu, kita akan berbicara tentang kehidupan kita sehari-hari, tentang kesulitan yang harus kita hadapi. “Orang-orang mulai mempertanyakan tentang kekalahan, perjuangan, dan yang menjadi musuh-musuh mereka; mereka merenungkan kemauan untuk berubah dan nilai-nilai kebajikan loyalitas serta kesendirian; dan mereka akhirnya beralih mempertanyakan keindahan, cinta, kebijaksanaan, seks, keanggunan, dan masa depan yang dapat diraih. “Apakah kesuksesan itu?” tanya Imam Koptik tersebut. “Kesuksesan adalah ketika kamu dapat pergi ke tempat tidur setiap malam dengan jiwa yang damai.”

***

Saat ini, setelah melewati waktu berabad-abad, jawaban orang bijak itu menjadi semacam catatan nilai-nilai manusia yang terus berubah sepanjang waktu. Dan, di tangan Paulo Coelho, Naskah yang Ditemukan di Accra mengungkapkan bahwa siapa diri kita, apa ketakutan kita, dan apa yang kita harapkan untuk masa depan, adalah  berasal dari pengetahuan serta keyakinan yang dapat ditemukan di dalam diri kita, dan bukan dari kesulitan yang mengelilingi kita.

Novel terbaru Paulo Coelho ini terbit pada tahun 2012 dengan judul original El manuscrito encontrado en Accra. Publikasi dalam bahasa Inggris rencananya akan di-launching pada 2 April 2013 mendatang dengan judul Manuscript Found in Accra. Di Amazon, versi bahasa Inggris novel ini dijual mulai dari $10.59. Mari kita tunggu versi bahasa Indonesia, semoga tidak terlalu lama.

 

Sumber dari Goodread

Tentang iklan-iklan ini